Inspiring points

Reflective story from journey of life , Alam terkembang jadi guru

wajah tersenyum, walau hati menangis

 

Sepiring grilled norwegian salmon dengan saos kental dan sejumput sayuran segar nya , ditemani secangkir capucino hangat, duduk di halaman terbuka sebuah cafe yg berada di lereng bukit dengan pemandangan lepas ke arah bawah, sambil memandang panorama kota Bandung yg bagaikan lembah besar bertepikan pegunungan bandung selatan,  Rasanya serasa tak berada di Indonesia, saat berada di sebuah kafe di daerah pebukitan dago Bandung utara, menghadiri jamuan dari seorang teman.

Suasana kafe penuh dg para pengunjung yg berdandan rapih, suasana interior nya pun sungguh unik, ditingkahi suara musik yang lembut. Lihat price list di buku menu, apa yg terhidang sore itu, rasanya cukup untuk bayar gaji sebulan pembantu saya…kalau tak dibayari tempat kerja, tak tega rasanya, mengeluarkan uang sebanyak itu hanya untuk sekedar makan sore.. Di daerah Dago atas, Bandung utara ada banyak tempat “hang out” seperti itu, dengan nama2 yg membuat kita tak berasa ada di Indonesia, lihat mobil2 pengunjungnya pun, kebanyakan adalah mobil2 orang Jakarta yg mungkin perlu banyak refreshing dari stress hidup di kota besar. 

Saat keluar dari tempat tersebut, menyusuri jalanan sempit yg cukup padat sampailah saya ke terminal dago, dimana mulai tercium lagi aroma nasi goreng pete dan teriakan kenek angkot, barulah terasa berada di Indonesia lagi, memang kenikmatan hidup hanya sekejap saja… 

Di sore yg agak gerimis itu saya terus pulang lewat tengah kota, saat sampai di sekitar alun2 dimana jalanan agak macet , karena banyak orang menyerbu Bandung saat liburan akhir tahun. Toko2 pun serasa ramai dengan lampu warna warni, umbul2 discount sale melambai lambai menyebar virus konsumerisme yang bagaikan merayu orang2 untuk membeli barang yg bisa jadi tak begitu dibutuhkan nya. 

Karena kemacetan mobil pun sempat terhenti sejenak, tiba2 tampak dari pinggir jalan saya lihat ada gerobak besar lewat, seorang lelaki dewasa tanpa sendal dengan topi kumal nya menarik gerobak, di belakang ada seorang wanita yg mendorong nya, tiba2 dari atas nya tampak menyembul anak2 kecil, yg bagaikan riang gembira melihat keramaian tengah kota, nampaknya mereka satu keluarga. Ayahnya menarik di depan, ibunya mendorong dari belakang dan 3 orang anak kecil naik di atas gerobak.  

Saya lihat anak yg paling besar sekitar usia 10 tahun,begitu gembira meniup terompet yg tampak lusuh, mungkin terompet bekas yg ditemukan di tepi jalan. thhhrrooweet…thhrrroweettthh…suara nya pun sumbang, bisa jadi karena terompet bekas itu sudah kebasahan, tapi ia tetap gembira meniup nya, rasanya itulah suara terompet tahun baru yg sangat indah bagi saya… 

Pada dinding gerobak itu, saya perhatikan ada tulisan yg walau agak kotor tapi masih terbaca” aku berusaha untuk tersenyum , walau hati menangis”, wuiihhh, kok bisa2 nya tunawisma seperti mereka buat tulisan spt itu, apa mungkin dia dulunya penyair atau seniman ? 

Nahdia gadis kecil saya yg duduk di sebelah turut memperhatikan, bertanya ; pak dimana anak anak itu tidurnya ? hmmm, mungkin di dalam gerobak itu, jawab saya, terus kalau ayah dan ibunya tidur dimana ?hmm, wah nggak tahu yah, rasanya saya kehabisan imajinasi untuk menjelaskan bagaimana mereka menempuh kehidupan sehari hari ? Saya memang berusaha mengajarkan pada anak2 untuk peduli pada orang2 yg tak beruntung seperti itu, karena rasa empati, kepedulian pada sesama memang harus ditanamkan sejak kecil. Dimana sebagian dari kita malah diasuh oleh suasana kapitalis melalui acara TV yg ditonton sejak kecil yg secara tak sadar telah mengajarkan sikap individualis, konsumerisme dan hedonisme, sehingga tak akan mau begitu peduli pada penderitaan sesama, mereka hanya bisa berujar, EGP!, emang gue pikiran.

toett….tettt, suara klakson dari mobil di belakang menyadarkan lamunan saya, ternyata kendaraan sudah mulai bergerak sedikit demi sedikit di tengah kemacetan ini. Mobil pun bergerak, tapi sayang gerobak itu sudah bergerak cepat, berbelok masuk sebuah jalan kecil, padalah saya ingin melihat nya lebih detail, mengambil foto atau sekedar ngobrol dg sang ayah penarik gerobak dan mengajarkan gadis kecil saya untuk sekedar memberi sedekah pada mereka. 

Sambil berkendara saya terus melamun tentang keluarga gerobak tsb, harga sepiring ikan salmon dan capucino tadi rasanya cukup untuk makan mereka sekeluarga selama beberapa sehari, saya tertegun sampai menelan ludah, rasanya bagai hendak melompat lagi ikan salmon dalam perut ini. Membayangkan betapa sebenarnya dengan menahan tidak makan ikan salmon dan capucino sekali saja yg tak membuat saya mati kelaparan, sebenarnya bisa membahagiakan sekeluarga orang miskin yg entah kapan makan nya… 

Saya teringat lagi dengan tulisan puitis nya, yg rasanya tak percaya ada pada sebuah gerobak tuna wisma, entah lah apa ia memang pernah kuliah filsafat dulunya atau sekedar seniman. Tapi saya jadi kagum, betapa di tengah penderitaan seperti itu, ia masih bisa berpikir jernih, berusaha untuk tersenyum, “positif thinking” bahasa ilmiah nya. Dimana biasanya pada kondisi hidup susah, orang biasa nya tambah mengeluh dan putus asa. ( cobalah sekali2 berjalan di pusat kota Bandung, seputaran alun2, tegalega , alun2, sampai ke sekitar stasiun kereta api, dimana banyak terdapat gubuk2 liar gelandangan di tengah gemerlap kota, mungkin bisa ketemu lagi dg keluarga gerobak tsb ) 

Saya jadi teringat pula dg Victor Frankl, psikolog yahudi yg pernah ditawan Nazi jerman pada PD II, dimana keluarga nya habis terbunuh dan ia tinggal seorang diri di penjara tsb, tanpa harta, tubuh kurus, badan sakit, bahkan sempat tanpa sehelai pakaian pun. Saat kondisi yg sangat nestapa seperti itu, yg bagaikan titik nadir terendah dalam kehidupan seorang manusia, ia justru menemukan bahwa saat kita tak memiliki apapun, sebenarnya manusia masih memiliki hal yg paling berharga dalam hidup nya, eksistensi diri ,makna hidup dan pengharapan, makna keberadaan hidup seorang manusia dalam kehidupan ini. Tak pernah sia sia Tuhan menciptakan manusia, dengan lika liku perjalanan hidup nya.Dari sanalah akhirnya Victor Frankl mengembangkan teori psikologi eksistensi dan logotherapi dan menulis buku yg terkenal, “Man search for meaning” . 

Dalam filsafat agama ada dinyatakan bahwa pada saat kondisi seorang manusia menyadari betapa dirinya tak memiliki apapun, tak berkuasa apapun, namun tak putus asa serta menyadari bahwa Tuhan lah yg maha memiliki, maha kuasa, maha bijaksana. Dalam keadaan berserah diri yg sepenuh jiwa seperti itu akan timbul kesadaran diri yg mendalam tentang makna hidup ini, dimana sebenarnya ia akan menjadi sangat kuat, sangat kaya, sangat bahagia…

Entahlah apakah tunawisma tersebut pernah membaca buku tsb atau tidak, tapi saya melihat analogi nya hampir sama dg kondisi Victor Frankl saat di kamp konsentrasi tsb. Sang keluarga tunawisma, tak memiliki apa2 kecuali apa yg ada pada gerobak tsb. Namun ia tetap berpikir positif berusaha untuk tersenyum, walau ia menyadari kondisi hidupnya sebenarnya sangat pedih. Sang ayah tetap menarik gerobak dg semangat, sang istri mendorong dari belakang tanpa lelah pula, anak2 nya tetap bisa riang bermain di atas gerobak itu, walau dengan terompet bekas sekalipun. 

Guru kimia saya dulu pernah cerita, unsur karbon kalau mengalami tekanan yg sangat besar, bisa menghasilkan dua kondisi proses, hancur seperti arang atau malah kuat seperti intan ( intan dan arang prinsipnya berasal dari unsur yg sama, Carbon,  walau struktur kimianya berbeda ) 

Belajar dari kisah keluarga tuna wisma tersebut, kita bisa belajar banyak, bagaimana saat mengalami tekanan hidup yg berat, manusia bisa putus asa, hancur seperti arang hitam atau malah menjadi mulia seperti intan. Mudah2 an keluarga tunawisma tersebut yg berusaha untuk tersenyum di tengah kepedihan hati, sedang berusaha untuk menjadi bagaikan intan yg berharga. 

Dari kejauhan terdengar sayup sayup adzan magrib dari menara mesjid Agung yang suaranya bersaing dengan suara hingar bingar musik dari pertokoan di sekitarnya, namun kebanyakan orang masih sibuk hilir mudik berbelanja.

Seandainya para pembelanja tersebut mau bersabar sejenak untuk tak membeli pakaian baru yang sebenarnya telah banyak menumpuk di lemari nya, ia tak akan mati kedinginan karena nya. Uang senilai pakaian baru itu sudah cukup untuk menyediakan pakaian sederhana untuk satu keluarga tuna wisma tadi. 

Padahal Nabi yang mulia mengajarkan kita untuk peduli pada orang2 miskin, menyantuni sesama manusia yg ditimpa nestapa.  Selepas adzan magrib, tetap saja orang hilir mudik berbelanja, begitu pula para pengemis,  tunawisma, orang cacat, pengemis yg banyak terdampar di tengah hiruk pikuk tengah kota, terbawa kembali pada kesibukan nya masing2,  gerobak tuna wisma itu pun terus melaju entah ke mana, menutup malam gelap dengan esok hari yg mudah2an lebih cerah, mudah2 an ia memang menikmati hidup ini apa adanya, bagai air mengalir.. 

Orang2 seperti itu adalah orang yang senang hidup ,bukan nya hidup senang seperti  sebagian besar kita. Orang yg hidup-senang, akan selalu mencari kesenangan hidup, ia hanya akan bahagia saat mendapatkan kesenangan, padahal sudah hukum alam, hidup ini ada senang ada juga saat susah sedih nya, mereka hanya bahagia pada sebagian masa hidupnya. Sedangkan orang yang senang-hidup, akan senang selalu walau saat sedih sekalipun, ia telah menemukan makna hidup yg memang penuh warna, ada terang ada gelap, ada saat2 senang, ada pula saat2 derita-kesedihan, namun ia selalu senang menikmati hidup ini apa adanya, secara statistik ia akan lebih banyak merasakan kesenangan dalam masa hidupnya. Orang yang bahagia ialah orang yang mencintai jalan hidup apa adanya.

Semoga kita menjadi manusia yg bisa memahami makna kehidupan ini dan selalu bersyukur yang mana salah satu bentuk syukur orang yg beruntung ialah membantu mereka yang tak beruntung .

 

18 comments on “wajah tersenyum, walau hati menangis

  1. Gary Sjah
    03/01/2008

    Assalamu’alaykum kang Hendra,

    Menyentuh sekali pangemut na. JazakaLlahu khayran.
    Mudah2an Kang Hendra sekeluarga senantiasa berada dalam rahmah, lindungan , dan bimbingan Ar-Rahiim, sehingga dapat terus menulis tausiah.

    Wassalam
    -Gary D8/A1-5-

  2. hdmessa
    03/01/2008

    wa alaikum salam,
    hatur nuhun kang Gary,

    salam
    HM

  3. simeon
    03/01/2008

    salam kenal mas hendra,
    terima kasih atas kesediaannya berbagi lewat blog ini. Inspiring, sy add di favourite.
    thx,
    meon

  4. hdmessa
    03/01/2008

    salam kenal juga Simeon,

    thanks for the comment and add link

    regards,
    hm

  5. wenk
    06/01/2008

    Hatur nuhun kang Hendra…
    Tahun baru, ternyata memberi perenungan yang baru juga.
    Trima kasih sudah mengingatkan saya, yang terkadang suka mengaku gaul, ternyata saya belum benar-benar bergaul dengan kehidupan yang sebenar-benarnya. Ironi.
    Sungguhpun demikian saya suka merasa jumawa walau baru sekedar makan di cafe-cafe dengan menu-menu yang mengucapkannyapun lidah kita jadi terlilit.
    Apa yang kang Hendra tulis, setidaknya membuat saya jadi malu. Bahwa kasihan saja tidak cukup buat mereka, jika kita pun tidak memulai untuk merubah sikap kita yang jauh dari rendah hati ini.
    Dan terima kasih Tuhan, jika kita bisa hidup “lebih” dari mereka. Saya percaya ini cuma anugerah.
    Tapi jika membandingkan dengan mereka, mungkin saya tidak ‘lebih” dari mereka. Yah.. setidaknya, mereka memiliki hati yang lebih kaya, hati yang tidak berburuk sangka, hati yang penuh sabar dan tahan uji. Selalu tawakal. Yang tidak perlu semua orang tahu masalah yang mereka alami, yang cuma mereka bawa dalam doa-doa mereka, pertanda bahwa mereka masih punya pengharapan di dalam Tuhan. Sehingga mereka masih bisa tersenyum walau hatinya menangis.
    Untuk kehidupan yang lebih baik memang kita harus selalu bersyukur kepada Sang Pencipta.

    Sekali lagi, hatur nuhun kang Hendra.. sae pisan

  6. hdmessa
    08/01/2008

    sami2 kang Tony,

    salam
    hm

  7. Jiwaldi
    09/01/2008

    Ceritanya bagus bangat…dan banyak pelajaran yang dapat diambil…

    Salam
    Jiwaldi

  8. hdmessa
    09/01/2008

    thanks Comment nya, uda Waldi
    syukurlah ada pelajaran yg diraih

    salam
    hm

  9. conn
    24/01/2008

    Ass wr. wb
    Nuhun pisan kang….ngabuka mata hati sim abdi…sampe ga bisa harus ngomong apa, saya malu sm diri sendiri & juga malu sama Allah….moga kel kang hendra selalu dalam lindungan Allah SWT….amin

  10. hdmessa
    24/01/2008

    wa alaikum salam,

    sami2 oge, kang Kony,

    nuhun aya ka saeana na

    salam
    hm

  11. hary
    24/01/2008

    cerita yang sangat luar biasa..saya berterimakasih pada Tuhan yang sudah mengizinkan saya untuk membaca tulisan Anda..

    Tuhan memberkati Anda..

  12. hdmessa
    25/01/2008

    terima kasih pak Haryanto ,

    saya hanya berusaha sekedar sharing
    dari apa yg saya lihat
    syukur banyak manfaat nya

    salam
    hm

  13. dreesyach
    30/01/2008

    Lam kenal mas, dp link dari reply email mba’murnie jadi saya telusuri deh…

    Alumnus ITB mas?

    Oya, “..refreshing dari stress hidup di kota besar…” Haha saya salah satunya yang sampai detik ini tinggal di Bandung, meninggalkan penat tuk sementara. Wah jadi tersenggol nih *hehehe

  14. hdmessa
    30/01/2008

    salam kenal juga Andri,
    terima kasih atas kunjungan nya

    ya, saya alumni dari teknik industri ITB, angkatan 88.

    memang hidup ini harus selalu di refresh, sebagaimana tiap hari, kita menemui pagi hari yg segar, kalau nggak bisa “nge-hang” spt komputer yg “kecapean”

    salam
    HM

  15. bonteng
    17/03/2008

    salam kenal kang mas

    aku tadi ladi nyari nyari info tentang terompet bekas malah ketemu ama blognya mas
    wah emang bikin terinspirasi.
    aku paling suka kata2 ” orang yang bahagia adalah orang yang mencintai jalan hidup apa adanya”

    kayaknya kita ga perlu malu dengan jalan hidup kita selama itu tidak bertentangan dengan hati nurani kita.

    jadi dengan sendirinya itu adalah juga cara mencintai jalan hidup kita ya kang mas

  16. hdmessa
    17/03/2008

    salam kenal juga,
    terima kasih kunjungan nya,

    betul sekali itu, get positive thinking,
    tanpa mengurangi perjuangan kita ( jangan sampai malah jadi malas dan pasrah karena nya )

    salam
    HM

  17. Bahar
    20/06/2012

    Sangat inspirative Dan membangun sesama insan manusia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 03/01/2008 by in Inspiration story.
%d bloggers like this: